Dokter Masa Depan Harus Menguasai Teknologi Mutakhir Sejak Dini

Dokter Masa Depan Harus Menguasai Teknologi Mutakhir Sejak Dini

image
By On Tuesday, September 12 th, 2017 · no Comments · In

Kiprah Prof. Dr. David Sontani Perdanakusumah, dr., Sp.BP-RE (K) di ranah bedah plastik Indonesia sudah tidak terbantahkan. Begitu banyak prestasi yang diukir pria yang sekarang menjabat Wakil Dekan I Fakultas Kedokteran (FK) ini.  Tak terhitung kasus bedah yang telah sukses ditanganinya.

Keberhasilan yang merupakan buah dari kerja kerasnya tak lantas membuat pongah. Sebaliknya, ini merupakan motivasi bagi David untuk berbuat lebih banyak. Dia juga tak lelah merumuskan langkah-langkah strategis untuk kemajuan fakultas.

Peningkatan mutu sivitas akademika terus dilaksanakan. Dengan harapan, FK UNAIR dapat bersaing dan menang di dunia global. “Kami ini levelnya bukan lagi nasional. Tapi, sudah antar negara,” kata dia saat ditemui seusai membuka acara Sosialisasai Pemutakhiran Data Website Kampus di FK pada pertengahan Maret 2017 silam.

Yang tak kalah penting, imbuhnya, konsistensi penguasaan hi-tech di segala bidang. Sebab, kemajuan teknologi informasi yang sedemikian pesat merupakan sarana pengembangan potensi diri dan ilmu pengetahuan. “Dokter yang hebat di masa datang adalah dokter yang terpapar fasilitas berteknologi tinggi sejak dini. Mereka yang akan memenangkan persaingan,” ungkap dia.

Dia yakin, dari Sumber Daya Manusia, Indonesia tidak kalah. Buktinya, tak sedikit orang Indonesia yang memiliki prestasi internasional. Bahkan secara khusus, ada banyak dokter dari FK UNAIR yang sudah kenyang berkiprah di tingkat global. Jadi, kualitas manusia di kampus ini tidak perlu diragukan lagi.

Di sisi lain, komitmen untuk mempertahankan akreditasi sempurna pun merupakan jalan yang mesti ditempuh. Karena itulah, pemutakhiran data yang saat ini lagi gethol digelorakan di FK mesti menjadi atensi. David mengatakan, arsip yang dimiliki fakultas mesti rapi dan gampang diakses. Apalagi, bersama RSUD dr Soetomo, FK sudah mencetak banyak rekor dan raihan mentereng. “Rekam jejak yang lengkap harus dimiliki fakultas,” papar dia.

Prof David, Si Kolektor Penghargaan

Sementara itu, Penelitian dan penemuan yang dihadirkan dokter kelahiran Singkawang ini memiliki manfaat kongkret di tengah masyarakat. Salah satunya, krim yang berfungsi untuk mengatasi keloid, jenis luka tubuh berserat, tebal dan berwarna kontras dengan kulit di sekitar.

Dalam mengatasi keloid, pada umumnya dokter menggunakan berbagai cara, seperti operasi, suntikan kortison, cryotherapy, dan cara-cara lainnya. Namun, metode-metode itu tak dapat menghilangkan keloid. Bahkan, tindakan operasi justru memperbesar keloid. Tak jarang, keloid menjadi mimpi buruk bagi pasien ataupun dokter.

Keloid tumbuh akibat aktivitas kolagen yang berlebih. Pertumbuhan kolagen itu dipengaruhi enzim kolagenase yang kurang terkontrol. Enzim kolagenase adalah enzim yang mengatalisis hidrolisis kolagen.

Melanin, pewarna pada kulit, memiliki sifat kimia asam. Agar kolagenase berfungsi, maka enzim tersebut harus bersifat basa. Pada orang yang tidak berkulit putih, banyaknya melanin membuat suasana kulit bersifat asam.

Bertolak dari fakta itu, David merumuskan cara agar melanin itu turun dengan pemutih yang menggunakan pelarut basa. Agar keadaan asam dan basa tak membuat kulit kian sensitif, ia mengombinasikan pemutih dengan liposom sehingga sifat basa baru keluar ketika sudah memasuki lapisan dermis. Pemutih yang ia gunakan adalah Hydroquinone dengan kadar empat persen.

Ide yang dia dipatenkan adalah pemutih dalam suasana basa untuk keloid.  Dituangkan dalam karya berjudul Penggunaan Hidrokuinon untuk Mencegah dan Mengobati Keloid. Yang akhirnya berhasil dipatenkan pada tanggal 17 Oktober 2012 dengan nomor paten ID P0031959.

“Saya mengurus paten sekitar tahun 2004, tetapi baru keluar tahun 2012. Delapan tahun. Karena hydroquinone dianggap bukan barang baru. Itu sudah lama dipakai untuk pemutih, tapi hydroquinone untuk keloid tidak pernah ada di dunia. Itu riset saya orisinal,” tambahnya.

Dia sudah sering mengaplikasikan temuan itu pada pasien yang telah melalui tindakan operasi dan meninggalkan keloid di tubuh. Hasilnya, keloid mengecil dan warna di kulit tersebut jadi lebih cerah. Untuk keloid yang bentuknya besar, pemberian krim perlu dikombinasikan dengan tindakan bedah.

Selain pasien dengan keloid, dia pernah memberikan krim pemutihnya pada pasien dengan bekas cacar dan luka bakar. “Bekas luka bakar di tangan, saya kasih terus mulus. Ada luka trauma, bekas operasi, saya kasih kemudian memudar dan halus,” terang peraih penghargaan Science Achievement Award 2015 dari media Republika.

Saat ini, melalui Institute of Tropical Disease UNAIR, krim milik David tengah dihilirisasi oleh salah satu industri farmasi. Uji produk sudah masuk tahap uji stabilitas. Setelahnya, uji klinik di berbagai pusat kesehatan.

Kepiawaian ayah empat anak ini “memainkan” pisau bedah, membuatnya banyak diganjar penghargaan (lihat tabel). Baik dari asosiasi, pemerintah daerah, bahkan pemerintah pusat.  Profesor yang pernah mengikuti training dan pelatihan di  Singapura, Belgia, Australia, Amerika Serikat, dan Kanada ini juga rutin menjadi pembicara di banyak seminar, kongres, maupun event ilmiah lain. Mulai level nasional, hingga level internasional.

Selain mengajar, penulis setidaknya delapan buku ini aktif pula melakukan penelitian dan pengabdian masyarakat. Tercatat di rentang 2006 hingga 2014, sekitar 10 aktifitas pengabdian masyarakat berskala regional/nasional dilaksanakannya.

Selain itu, dia juga resmi didaulat sebagai penguji eksternal program S-3 (Doktor) pada Universitas Indonesia, Universitas Udayana, Universitas Hasanuddin, Universitas Padjadjaran, serta Universitas Gajah Mada pada periode 2012-2015. Dia juga tak henti menelurkan paten maupun hak cipta.

Kekayaan intelektual yang dimaksud antara lain Penggunaan Hidrokuinon untuk Mencegah dan Mengobati Keloid, Hak Cipta Manekin Luka, Hak Cipta Poster Luka, Hak Cipta CD Interaktif Kegawatdaruratan Pernafasan (Modul 1), dan Hak Cipta CD Interaktif Kegawatdaruratan Sirkulasi (Modul 2). Termasuk, Hak Cipta CD Interaktif Kegawatdaruratan Luka Bakar dan Hak Cipta CD Interaktif Kegawatdaruratan Pediatri.

David mengatakan, aplikasi ilmu bedah plastik berawal dari upaya rekonstruksi struktur di bagian tubuh manusia. Misalnya, bagi mereka yang mendapat kecelakaan atau kondisi yang perlu dibenahi sejak lahir. Sebagai contoh, mereka yang lahir sumbing atau tanpa telinga.

“Bedah plastik tidak mengubah kodrat dari Tuhan. Bidang ilmu ini hanya membuat struktur yang berbeda dari sebelumnya, sesuai permintaan yang bersangkutan. Dengan harapan, mendapatkan kondisi yang lebih bagus. Selayaknya penghias. Saya sering menganalogikan ini dengan seniman yang ingin membuat sesuatu menjadi lebih indah,” urai dia.

Dalam perjalanannya, bedah plastik menyentuh bidang estetik. Ini berkaitan dengan orang yang secara subjektif ingin memperbaiki wajah atau bagian tubuhnya yang dirasa perlu dibenahi. Dengan catatan, dia berhasrat melakukannya tanpa paksaan dan dengan alasan yang logis. Ahli bedah plastik wajib untuk taat pada rambu-rambu etik dan agama. Sehingga, tidak semua calon pasien bisa dilayani secara langsung.

Sementara itu, prospek ilmu bedah plastik di Tanah Air sangat terang. Ini menjadi tantangan tersendiri. Oleh karena pertumbuhan penduduk yang terus meningkat, kebutuhan akan ahli bedah plastik pun ikut naik. Maka itu, sudah menjadi tugas institusi pendidikan tinggi di Indonesia, khususnya FK di semua kampus, untuk mencetak pakar-pakar muda di bidang ini. (*)

Sumber :

Dokter Masa Depan Harus Menguasai Teknologi Mutakhir Sejak Dini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *